Panutan Saya

Saya percaya setiap orang bisa meraih mimpi jika mereka terus berusaha. 

“Saya pertama kali bekerja diSingapura pada tahun 1997. Sempat pulang ke rumah pada tahun 2002, menikah, dan kembali lagi ke Singapura 2 tahun setelahnya. Secara pribadi, saya suka di Singapura karena lebih aman. Dan untungnya, majikan saya orangnya sangat baik, saya sudah bekerja dengan majikan yang sama selama hampir 10 tahun. Selain untuk membantu perekonomian ibu dan anak perempuan saya di Indonesia, saya juga menabung supaya suatu hari nanti bisa mewujudkan impian saya. 

Saya suka merancang busana. Panutan saya adalah Dian Pelangi. Dia salah satu perancang busana asal Indonesia yang sangat berbakat. Dialah yang menginspirasi saya untuk belajar tata busana secara online. Sekarang, saya sudah bisa merancang busana dan menjahit, tapi saya akan tetap terus belajar. Setiap hari Minggu, saya juga pergi ke masjid untuk mengajari teman-teman lain bagaimana cara menjahit. 

 Saya percaya setiap orang bisa meraih mimpi jika mereka terus berusaha. Setelah saya punya uang cukup, saya akan kembali ke Indonesia dan tinggal dekat dengan ibu dan anak saya.Saya akan merancang busana saya sendiri, memiliki merek sendiri, dan membuka butik saya sendiri.” 

Istikomah, 40, Indramayu