Disisi Saudaraku

Saya amat bersyukur kerna saya tidak keseorangan disini.

“Saya memang sudah ada pekerjaan di Indonesia tetapi gaji saya di kampung tidak cukup untuk tabungan nikah saya. Dahulunya saya bekerja di lokasi konstruksi di kampung tetapi saya belum bisa lagi simpan uang saya untuk menikah. Ibu saya sudah tanya banyak kali tapi saya belum cukup uang, bagaimana mahu kahwin?

Dalam masa yang sama, saya juga ingin beli sebiji motor di sini. Mudah untuk perjalanan saya dari rumah ke tempat kerja. Untungnya 3 abang saya juga bekerja di sini jadi saya tidak keseorangan. Kalau perlu bantuan, saya ada pertolongan dari abang saya. Saya amat bersyukur kerna saya tidak keseorangan disini.

Memang saya yang paling manja dengan Ibu saya, setiap bulan saya akan kirimkan uang untuk ibu saya belanja. Duit tabungan kahwin saya juga saya berikan pada ibu untuk simpanan di Indonesia. Saya sangat sayangkan ibu saya walaupun dia selalu bertanya soal pernikahan pada saya.”

Shamsul, 23 tahun, Surabaya